JURNAL YUOKY

Beranda » Hukum Perdata » Kewajiban Penegakan WTO: Perbaikan Dan Kepatuhan

Kewajiban Penegakan WTO: Perbaikan Dan Kepatuhan

  1. Kewajiban Penegakan WTO

WTO adalah kontrak self-enforced, ketidakpatuhan terhadap kontrak akan mendapat hukuman melalui putusan Badan Mengadili WTO, anggota WTO yang dirugikan dapat meminta dan memaksakan penindakan atas perbuatan yang dilarang.

Dispute Settlement Understanding (DSU) secara tegas mengungkapkan kewajiban melakukan penanggulangan perbuatan yang dilarang. Oleh karena itu, penanggulangan adalah sarana yang bertujuan mendorong kepatuhan.

  1. Rekomendasi dan Saran Oleh Badan Mengadili WTO

Badan Mengadili WTO menanggapi keluhan-keluhan atas pelanggaran telah dilakukan. Di dalam pengadilan WTO, Badan Mengadili WTO juga harus merekomendasikan dan memberi saran kepada anggotanya. Pasal 19 DSU membedakan antara rekomendasi dan saran

  • Rekomendasi

Rekomendasi harus dikeluarkan dalam kasus guna menemukan ketidakseusain dalam perjanjian. Badan Mengadili WTO bertujuan untuk membantu menyelesaikan perselisihan yang sedang berlangsung.

Badan Penyelesaian Sengketa (DSB) sebagai badan yang menyelenggarakan DSU yang mewakili seluruh anggota WTO, yang juga sebagai pemberi rekomendasi terhadap anggota yang sedang bersengketa.

Rekomendasi akan menjadi bagian dari penetapan DSB yang ditujukan kepada anggota WTO yang bersengketa, dan rekomendasi yang diberikan oleh DSB mengikat pihak yang menerima rekomendasi tersebut.

  • Saran

Pemberian saran dimaksudkan untuk memfasilitasi pelaksanaan rekomendasi. Pemberian saran berfungsi sebagai pedoman untuk apa yang harus dilakukan.

Meminta saran dapat dilakukan anggota WTO, dan saran akan diberikan apabila anggota meminta diberikan saran. Dalam meminta pemberian saran harus dilakukan secara tegas, karena Panel mungkin tidak bersedia untuk mengadopsi permintaan yang tidak tegas.

Pengadilan memiliki kekuasaan yang melekat menentukan kebutuhan dan apa yang harus dilakukan untuk mengganti kerugian.

  1. Reasonable Period of Time / RTP (Jangka Waktu yang Wajar)

Setelah memberikan rekomendasi dan/atau saran oleh Badan Mengadili WTO, anggota akan melaksanakan isi putusan dalam jangka waktu yang wajar (RPT). RPT dapat ditetapkan baik dengan kesepakatan antara pihak-pihak yang bersengketa (definisi bilateral), atau jika kesepakatan tidak dimungkinkan, maka akan melalui jalan arbitrase.

Pasal 21.3 DSU mendefinisikan dua kasus bilateral dari RPT, yaitu :

  1. Kesepakatan yang dipahami tanpa dikatakan/diucapkan antara pihak yang bersengketa, dimana usulan diminta untuk menerapkan para pihak tidak keberatan.
  2. Kesepakatan secara tegas tertulis antara para pihak yang bersengketa.

Pasal 21.3c DSU berkaitan dengan situasi dimana pihak yang bersengketa tidak dapat menyepakati lamanya RPT tersebut. Dalam hal ini, upaya lain dapat dilakukan melalui arbitrase, yang mana para arbiter juga sebagai anggota Badan Banding.

The DSU memuat beberapa petunjuk yang menentukan kapan pelaksanaan berlangsung :

  1. Arbiter akan diminta untuk menetapkan RPT langsung.
  2. RPT tidak boleh melebihi 15 (lima belas) bulan, akan tetapi bisa lebih lama ataupun lebih cepat tergantung

RTP tidak boleh melebihi jangka waktu selama 15 bulan ini berfungsi sebagai pedoman, karena yang menentukan RTP tersebut adalah tergantung pada keadaan.

  1. Compliance Panel (Kepatuhan Panel)

Jika RPT tersebut telah ditetapkan, namun tidak ada kegiatan pelaksanaan sama sekali, maka pihak yang dirugikan dapat meminta hak untuk memaksakan pemenuhan.

Alasan Kepatuhan Panel harus dilakukan, adalah agar anggota WTO dapat memastikan bahwa tidak akan terjadi pelanggaran setelah munculnya WTO.

Mandat Kepatuhan Panel telah diterangkan dalam yurisprudensi Tubuh Banding.

Laporan yang diberikan oleh Kepatuhan Panel dapat diajukan banding.

Dalam praktek menunjukkan bahwa, dua Kepatuhan Panel dapat dilaksanakan secara bersamaan dalam konteks sengketa yang sama.

  1. Meminta Penanggulangan

Jika kepatuhan tidak terlaksana hingga akhir RTP (baik karena tidak menerapkan kegiatan sama sekali maupun karena kegiatan pelaksanaan tidak memadai untuk dilakukan anggota yang bersangkutan).

Terhadap anggota yang tidak konsisten dengan perjanjian yang telah disepakati, maka dalam jangka waktu yang wajar yang ditentukan, anggota tersebut harus melakukan negosiasi selambat-lambatnya sebelum berakhirnya jangka waktu yang wajar.

Apabila tidak tercapai kesepakatan dalam negosiasi selama 20 hari setelah berakhirnya RPT, maka pihak yang dipanggil dalam prosedur penyelesaian sengketa boleh meminta hak kepada DSB untuk menangguhkan permohonan kepada anggota yang bersangkutan yang memiliki kewajiban.

Anggota WTO yang ingin mengadakan penanggulangan, terlebih dahulu harus menyusun daftar konsesi. Anggota WTO harus mengikuti prosedur yang ditetapkan dalam Pasal 22.3 DSU.

Fungsi Kompensasi, Penangguhan Konsesi atau Kewajiban lainnya

Pasal 22,1 DSU mengatakan dengan secara jelas bahwa tidak ada kesetaraan institusional antara penangguhan konsesi dan ro kewajiban untuk melakukan kontrak WTO. Anggota WTO lebih setuju dengan Pasal 22.1 DSU, daripada menggunakan penangguhan konsesi atau kewajiban lainnya, dengan kompensasi yang harus dibayar sementara hingga kewajiban WTO telah terpenuhi.

Pasal 22,8 DSU menegaskan bahwa, penangguhan konsesi atau kewajiban lainnya, hanya bersifat sementara serta hanya dapat diterapkan hingga para pihak puas dengan solusi yang diberikan.

Dengan demikian, kompensasi dan penangguhan konsesi atau kewajiban lainnya adalah sarana atau tindakan sementara yang dapat digunakan oleh anggota yang berada dalam keadaan sulit.

Kendala hukum Pasal 22.4 DSU

Setiap kali penangguhan konsesi dicari, anggota WTO harus menghormati ketertiban yang diatur dalam Pasal 22,4 DSU, yang menyerukan kesetaraan usulan antara penangguhan konsesi dan pembatalan dan pelemahan yang diderita oleh pihak yang dirugikan.

Perjanjian antara Pihak

Pasal 22,6 DSU menawarkan para pihak yang berada dalam sengketa untuk menyetujui penundaan konsesi.

Permintaan penangguhan konsesi harus disampaikan dengan tepat waktu yang (sesuai dengan yang disediakan oleh Pasal 22,6 DSU) sebelum DSB, dan akan disetujui kecuali ada konsensus.

Ketidaksepakatan antara Para Pihak

Para pihak yang bersengketa yang tidak menemukan titik temu kesepakatan, akan menempuh penyelesaian melalui Arbiter. Jika memungkinkan, Arbiter adalah merupakan anggota panel, namun jika tidak memungkinkan, maka Direktur Jenderal WTO yang akan menggantikan Arbiter.

Tugas dari Arbiter

Pasal 22,7 DSU meminta arbiter untuk memastikan bahwa penanggulangan yang diusulkan sesuai dengan kerusakan yang diderita oleh pihak meminta untuk menggunakan penanggulangan. Dengan menerima keluhan mengenai prosedur Pasal 22,3 DSU telah disampaikan. Arbiter memiliki kekuatan untuk memeriksanya juga. Untuk mengamati tugas mereka, para Arbiter akan mengadopsi prosedur kerja mereka.

Beban pembuktian

Anggota WTO, sebagai entitas yang berdaulat, dapat dianggap bertindak sesuai dengan kewajiban WTO mereka. Pihak yang mengklaim bahwa anggota lain telah bertindak tidak konsisten dengan aturan WTO menanggung beban untuk membuktikan inkonsistensi yang telah dilakukan.

Para arbiter mempertimbangkan model yang disajikan oleh kedua belah pihak yang bersengketa dan membenarkan preferensi mereka untuk model yang didasarkan pada pendekatan yang dianjurkan oleh komunitas European.

Tidak ada ruang untuk ganti rugi

Penanggulangan harus mendorong kepatuhan oleh bandel Anggota WTO H dalam pandangan mereka, owever tersebut, pencarian mekanisme kepatuhan-inducing tidak dapat memimpin mereka untuk tions dengan f dari jumlah penanggulangan yang akan mengabaikan. Seni 22.4 kerusakan bersifat menghukum, misalnya, bisa menyebabkan kepatuhan DSU penting. Dalam pandangan Arbiter ‘, jalan lain untuk ganti rugi adalah, berdasarkan Seni 22.4 DSU, dikecualikan. 18 Oleh karena itu, kepatuhan harus diinduksi tanpa melecehkan disiplin Art 22.4 DSU Periksa Namun, laporan Arbiter ‘pada Kredit Kanada-Pesawat dan Garansi (Pasal 22.6 Kanada. Tanpa menyatakan bahwa mereka menyarankan ganti rugi mereka merevisi penanggulangan resmi mereka

  1. Kepatuhan Mengikuti Adopsi Penanggulangan

DSU tidak berisi ketentuan-ketentuan khusus yang berhubungan dengan situasi di mana setelah mengadopsi penanggulangan, anggota WTO yang bersangkutan telah melaksanakan kewajiban WTO. Semua yang dilakukan Pasal 21,6 dan 22,8 DSU adalah untuk menyatakan bahwa DSB akan tetap di bawah pengawasan semua masalah tentang pelaksanaan.

  1. Kesimpulan

Masalah penegakan kewajiban WTO telah menimbulkan banyak kepentingan dalam tinjauan DSU. Data empiris menegaskan bahwa penegakan saat ini istimewa dalam hal daya tawar asimetris antara pihak yang bersengketa. Tidaklah mengherankan apabila dalam peninjauan DSU, negara berkembang datang dengan mengajukan permintaan terkait perubahan DSU yang telah ada untuk kepentingan mereka.

Salah satu masalah dalam penegakan WTO adalah kesulitan dalam membedakan antara kasus yang harus dan tidak harus diajukan kepada WTO.

Beberapa makalah telah mencoba untuk melihat kewajiban penegakan WTO dalam konteks dasarnya, yaitu perdagangan bebas.

Perspektif yang lebih praktis, Robert Z. Lawrence mengusulkan bagian pengenalan komitmen liberalisasi. Yang mana dalam pendekatan bagian pengenalan komitmen liberalisasi ini, anggota WTO akan diberikan pilihan untuk menawarkan mekanisme pra-pengesahan selama negosiasi putaran Doha. Tawaran ini juga kemudian akan dimasukkan dalam negosiasi multilateral.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: